Minggu, 14 September 2014

Momwriter's Diary : Diary si Penulis Produktif

Foto milik Octaviani
Gambar milik Octaviani.


Penulis : Dian Kristiani.

Penyunting : Marina Ariyani.

Ilustrasi cover dan komik : Indra Bayu,

Penerbit : PT.Bhuana Ilmu Populer.

Tahun terbit : 2013.

Halaman : 139 halaman,

ISBN : 978-602-249-618-2


Blurb :

Kata siapa menjadi penulis itu susah? Enggak tuh, Dian Kristiani sudah membuktikannya. Sehari - hari, Dian disibukkan dengan urusan rumah tangga dengan segala tetek-bengeknya. Namun, dia tetap bisa menjadi seorang penulis profesional. Momwriter! Itulah julukannya sekarang. Dian sudah membuktikan bahwa semua orang bisa penulis profesional, termasuk ibu rumah tangga.

Lewat buku ini, Dian membagi pengalamannya di dunia menulis. Dimulai dari kisahnya merintis menjadi seorang penulis. Misalnya, mengirim naskah, lebih baik kirim langsung ke penerbit atau melalui agen. Ada juga soal plagiarisme, royalti, atau jual putus naskah, hingga menulis sinopsis sebuah naskah. Buku ini juga dilengkapi dengan komik - komik yang menghibur. Jadi, baca saja buku ini dan kamu akan tahu bahwa menjadi penulis itu tidak susah!


Resensi :

"Banyak yang ingin menjadi penulis, tapi hanya segelintir yang bisa mewujudkan impiannya." kira - kira seperti itu kalimat yang amat sangat familiar, entah itu aku dengar langsung dari temanku atau dari membaca buku. Menulis memang mudah, tapi kalau bisa mewujudkannya dalam bentuk buku (fiksi atau nonfiksi) yang kemudian dipasarkan lewat toko buku, tidaklah mudah!

Lika - liku untuk menjadi seorang penulis itu lah yang diangkat oleh Mbak Dian kristiani yang kemudian dituliskannya lewat buku "Momwriter's Diary". Sepintas membaca blurb Momwriter's Diary ini dalam benak seperti autobiografi ya, karena menuliskan dari pertama Mbak Dian terjun kedunia tulis menulis hingga bisa menuliskan ratusan buku. Namun, karena sifatnya yang diary, jadi bahasa yang diapakai tidaklah kaku, bahkan tidak jarang menemukan beberapa pernak - pernik kalimat yang menunjukkan penegasan Seperti : *lebay*, Memiliki konsep diary karena menulisnya dari lubuk yang paling dalam mengenai jatuh bangun menulis buku.

Mengenal Mbak Dian, memang tidak lepas dari julukan penulis buku anak. Tapi, angan dibayangkan jika karir menulisnya kayak jalan tol yang lurus tanpa hambatan, seperti yang dialami oleh penulis pemula yang merasa hopeless ketika naskahnya selalu ditolak, jangan terlalu larut dalam kegalauan karena Mbak Dian juga mengalami hal yang serupa yaitu naskah yang ditolak, tapi tak pernah pantang menyerah untuk memperbaiki kualitas tulisan.

Dunia kepenulisan tidak hanya seputar kita menulis naskah kemudian dikirim ke penerbit. Tapi, di Momwriter's diary ini juga membahas tentang apa itu agensi naskah, beserta pengalaman Mbak Dian tentang teman - temannya yang menggunakan agensi naskah, apa itu jual putus dan royalty, pertimbangan - pertimbangan yang harus kita ketahui untuk memutuskan menggunakan jual putus atau royalty.

Memangnya bisa menggantungkan hidup dari menulis? Di sini Mbak Dian juga mnegulasnya secara tuntas.. tas.. tas.. loh, Banyak orang yang masih ragu akan profesi penulis apakah bisa menggantungkan hidup dari menulis? Jangan salah, semenjak permasalahan hidup Mbak Dian yaitu terkena PHK, Mbak Dian dengan serius menekuni dunia kepenulisan. Jadi, tidak ada yang namanya iseng - iseng dalam membuat naskah, Jika penulis sudah disandang sebagai sebuah profesi, maka akan ada tanggung jawab dan keseriusan di sana. Pasti ada yang bertanya, Kalau dianggap profesi apa enggak menjadikan sebuah beban dan malah membuat semakin stres? BIG NO! Buktinya Mbak Dian masih enjoy dengan profesinya sekarang dan balik lagi, dengan tujuan penulis ingin "menelurkan" karya yang dinikmati bahkan ditunggu - tunggu oleh pembacanya, itu semua buah dari keseriusan.

"Jangan ragu untuk memutuskan menjadi penulis profesional. Penghasilan sebagai penulis tidak kalah kok dibandingkan pegawai kantoran. Trust me. Kalau tidak, kenapa aku tidak bingung mencari pekerjaan pasca di-PHK?" -  Halaman 43.

Setiap Bab di buku Momwriter's ini, menyajikan contoh kasus yang dihadapi oleh Mbak Dian. Ada sih penyelesaiannya, yaitu berupa pelbagai pertimbangan dari pemikiran Mbak Dian, meskipun terkesan mengambang karena Mbak Dian tidak menjudge suatu pilihan yang dipilih oleh penulis lainnya. Sebagai contoh di bab Royalty versus Jual putus. Di bab tersebut disampaikan beberapa kasus teman Mbak Dian yang menerima jual putus, Meskipun sudah dijabarkan jika jual putus memang cenderung banyak ruginya apalagi jika buku kita dicetak ulang, mau dijadikan film dan lain sebagainya. Namun, Mbak Dian tidak serta - merta mengungkapkan jika jual putus merupakan pilihan yang salah. Mbak Dian mencoba menjabarkan alternatif situasi yang bagaimana untuk menerima jual putus atau royalty.

Selain berisi curhatan yang amat sangat "menampar" bagi kita yang suka mengedepankan alasan yaitu sibuk dan pelbagai macam. Sebenarnya juga ada tips - tips yang sangat berguna. Tips, bagaimana supaya naskah kita diterima, tips mencari ide, dan masih banyak lagi.

Yang khas dari buku ini ada dua, yaitu komik yang bikin ngakak, dan sentilan - sentilan yang membuat aku merasa "Astaga!! jleb banget!" yaitu permasalahan manajemen waktu. Banyak sekali alasan - alasan yang dengan mudahnya dimentahkan oleh Mbak Dian dan bikin nyengir sendiri.

"Mari, kita cari waktu terbaik kita untuk menulis. Setiap orang memilki jam biologis yang berbeda. Sisihkan waktu, maksimal dua jam sehari. Boleh nonstop, boleh dicicil. Buat target pribadi, sehari satu halaman atau dua halaman." - halaman 41.

Momwriter's diary, cocok untuk kamu yang segera dan berkata "Siap laksanakan!" atas sentilan - sentilan yang diberikan,

7 komentar :

  1. Wah kayaknya buku ini pas banget mak, sentilannya membuat emak2 makin bersemangat untuk berkarya lewat tulisan

    BalasHapus
  2. M'ba Dian ini patut dijaiin inspirasi dan teladan bagi para ibu nih ya....salam sehat dan sukses untuk beliau...juga buat admin blog ini dong.:)

    BalasHapus
  3. menyenangkan sekali jika bisa memperoleh penghasilan dari hobi.....

    BalasHapus
  4. Duh kesindir deh..
    Gapapa deh pasrah aja nyindirnya membangun kok hehe..
    Saarrr pinjeemmmm. eh :D

    BalasHapus
  5. mbak Dian emang sangat profesional dan banyak karyanya .. salut (y)

    BalasHapus

komennya dimoderasi dulu ya :)))